Buscar

Loading...

Coretan Hati 2

بسم الله الرحمان الرحيم

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah aku dapat melanjutkan pelajaran ke USIM dalam jurusan Syariah dan Undang-undang yang kini telah dinamakan semula kepada Undang-undang dan Syariah setelah memperoleh keputusan yang memberansangkan dalam STPM dulu. 

Apa yang mencabar buat aku apabila melangkah ke alam universiti ini adalah kuliahnya disampaikan dalam Bahasa Arab. Aku bukanlah tidak faham sangat apa yang disampaikan memandangkan dari Tingkatan 1 hingga Tingkatan 6 aku mempelajari Bahasa Arab. Tapi yang menjadi masalah buat aku adalah untuk berinteraksi dengan ustaz dalam Bahasa Arab. Memang gigih nak susun ayat. 

Buat masa ni tu je aku nak kongsi. Moga sesiapa yang membaca dapat mendoakan kesejateraan dan kekuatan untuk aku berada di sini selama 5 tahun.

 

Puisi 12 : Kehilangan



Seseorang itu akan hadir tanpa diduga,
Pergi turut tidak diduga,
Lalu mengapa hati ini tidak merasa,
Perginya insan itu seakan tiada apa.

Namun kehilangan itu tetap dapat kurasakan,
Cuma ia hadir terlalu perlahan,
Seakan ia mempersendakan perasaanku,
Sungguh tidak tertahan rasa hatiku.

Oh Tuhan, bagaimana untuk aku padamkan rasa ini,
Kenangan bersamanya masih bermain di fikiran ini,
Telah berkali aku menafikan ia tetap bermain,
Bermain menggangu fikiran dan perasaan.

Puisi 11 : Luka di Hati



Hati ini mungkin mudah untuk kau takluki,
Namun ianya amat sukar untuk diubati,
Apakah ada ubat buat hati ini,
Sungguh aku rasa ia perlu diubati.

Mereka kata luka di luar mudah diubati,
Tetapi mengapa tidak luka di dalam,
Luka pada anggota perlukan ubat,
Bagaimana pula luka di hati?

Persoalan ini masih bermain di fikiran,
Adakah luka di hati amat sukar diubati,
Adakah ianya perlukan ubat,
Atau sekadar memaafkan dan melupakan.

Puisi 10 : Memori

Hari ini kita mampu untuk melihat,
kita mampu untuk berjalan,
malahan apa yang kita lihat itu kekal di ingatan,
amat sukar untuk dilupakan.

Benar kata sebilangan orang,
mereka yang hadir silih berganti,
namun memori itu akan tetap bermain di fikiran,
biarpun orang baharu hadir sebagai ganti.

Kita tidak boleh menyalahkan sesiapa,
kerana mereka itu adalah sesuatu yang membuatkan kita kuat,
kuat menghadapi hari mendatang,
dan mungkin menjadikan kau seorang yang keras.

Puisi 9 : Impian

Terkadang aku sendiri tidak tahu apa yang aku inginkan,
aku duduk termenung sendirian,
kalaulah kejayaan itu akan hadir tanpa usaha,
aku pasti sudah ramai yang berjaya.

Begitulah juga dengan impian,
impian takkan dapat dicapai dengan sendiri,
ia takkan datang bergolek begitu sahaja,
perlu adanya usaha dalam sesuatu perkara.

Impian ini bukanlah sesuatu yang samar,
ia perlulah suatu yang nyata,
jika samar impian kau,
samar jugalah apa yang kau akan capai.

Puisi 8 : Perubahan

Jika dahulu aku seorang yang sinis,
mengapa tidak aku menjadi seorang yang ceria,
jika aku ingin lakukan perubahan,
sudah tentu aku perlukan masa.

Sememangya manusia memerlukan masa untuk berubah,
usah dikongkong mereka yang ingin berubah,
jangan terlalu jumud membuat pengadilan,
kelak perubahan tidak akan terkesan.

Jangan terlalu taksub dalam penilaian,
sebaiknya nilailah dengan sepenuh hati,
kita manusia sering iri hati,
kelak akan memakan diri.

Oh Melayu!

بسم الله الرحمان الرحيم

Assalamualaikum w.b.t.

Orang Melayu akan berasa marah apabila bangsa lain memperkecilkan bangsa Melayu. Adakah mereka tidak sedar yang perlakuan mereka sendiri yang menjadikan situasi seperti ini berlaku? Dan mungkin penulisan aku kali ini akan dikritik? Entah. Berserah jelah.

Atau mungkin akan ada yang mengatakan aku sebagai orang Melayu hanya mencari salah orang Melayu? Tidak sama sekali, bukan tujuan sebenar aku. Aku nak bangsa Melayu sendiri sedar kenapa bangsa Melayu ini ibarat dipandang lemah oleh bangsa lain di Malaysia. Lihat sahaja penyatuan antara orang Melayu dengan Melayu. Apakah realiti yang anda lihat? Sudah tentu akan ada sifat iri hati, santau keparat. Anda cuba nak nafikan lagi? Boleh nafikan perkara atau sifat ini tidak ada dalam diri masyarakat Melayu? Aku rasa pasti akan ada yang bersetuju walaupun hanya minoriti.

Mungkin apa yang aku kupas sempit. Akan tetapi jika aku kupas lebih-lebih ada sahaja yang mengkritik. Kita lihat dari sudut yang lain, di sekolah Melayu. Sememangnya, para pelajar dididik untuk menghormati majlis. Jika ada tetamu kehormat datang ke sekolah pasti akan ada guru-guru menyuruh pelajar-pelajar menjaga kelakuan. Pung pang pung pang cikgu akan menyuruh pelajar agar mengikuti protokol yang telah ditetapkan agar tetamu tidak memperlekeh sekolah. Ha, hal ini aku tak dapat nafikan, waktu sebeginilah para pelajar akan cuba sebaik mungkin untuk menjaga nama baik sekolah.

Bergerak kepada waktu perhimpunan pagi, para pelajar diminta untuk mendengar arahan daripada pengacara majlis yang bertugas. Pengacara majlis akan membacakan teks  seperti ini, "Rakan pelajar dan guru dibenarkan duduk." Percaya atau tidak sebelum arahan yang dibacakan oleh pengacara majlis itu tadi, guru-guru telah pun duduk di atas kerusi yang telah disediakan. Di mana letaknya contoh yang seharusnya ditunjukkan kepada pelajar? Sewaktu perhimpunan, pelajar diminta mendengar apa yang disampaikan oleh guru, tetapi guru-guru lain yang berada di belakang apa yang mereka lakukan? Apa yang ditulis ini bukanlah mempertikaikan kewibawaan guru-guru, tetapi persoalan yang harus kita fikirkan bersama untuk mencari resolusi bagi menyelesaikan permasalahan ini. 

Mungkin selepas membaca penulisan ini, ada yang akan peka terhadap keadaan yang berlaku. Penulisan ini berfokus kepada sekolah adalah kerana pembentukan anak muda adalah berasal daripada sekolah. Mereka banyak menghabiskan masa di sekolah. Jadi sedikit sebanyak mereka akan terpengaruh dengan apa yang ditunjukkan oleh guru-guru.